40 OrangTeluk Bintuni Papua Barat Datangi Kabupaten Barru. Tujuannya ini

Bagikan :

BARRU, MNC – Rombongan Peserta Pelatihan Kepemimpinan Administrator (PKA),

Angkatan III Pemerintah Kabupaten Teluk Bintuni Provinsi Papua Barat. Berkunjung ke Mal Pelayanan Publik (MPP), Kabupaten Barru, Jumat (17/9/2021).

Rombongan 40 orang pejabat dari Pemkab Teluk Bintuni Papua Barat, yang saat ini sedang mengikuti Pelatihan Kepemimpinan Administrator (PKA) angkatan III, bekerjasama dengan Pusat Pelatihan Pengembangan dan Kajian Manajemen Pemerintahan (Puslatbang KMP), Lembaga Adminstrasi Negara (LAN-RI) Makassar. Berkunjung ke kabupaten Barru, untuk melihat dari dekat aktifitas pelayanan publik.

Mewakili Bupati Barru, Ir. H. Suardi Saleh, M.Si, Sekda Dr. Abustan, M. Si saat menerima rombongan mengucapkan, selamat datang kepada rombongan PKA sekaligus menyampaikan permohonan maaf Bupati Barru, yang tidak sempat menerima langsung rombongan PKA dikarenakan masih menghadiri acara di Makassar, sebut Abustan.

Baca Juga :  Bupati Suardi Saleh : Saya Harap IKA Nobel Terdepan Tantang Konsep Pemulihan Ekonomi Barru

Dia menjelaskan, Kabupaten Barru adalah salah satu dari 24 kabupaten dan kota yang ada di Sulawesi Selatan, yang luasnya sekira 117.000 hektar panjangnya 78 km berada di pesisir barat, dengan panjang pantai 78 KM. Memiliki 7 kecamatan, 40 desa, 15 kelurahan dengan penduduk 183.000 Jiwa.

Kabupaten Barru sendiri berbatasan langsung dengan Kabupaten Pangkep sebelah selatan, Kota Parepare sebelah utara, sebelah Timur Kabupaten Sidrap, Soppeng dan Bone dengan mayoritas penduduknya petani.

“Juga memiliki Pelabuhan Laut terdalam kedua setelah Cilegon, dan kita berharap bisa membuka jalur ke Teluk Bintuni Papua Barat,”ujar Sekda memperkenalkan Barru.

Baca Juga :  PTM di Kabuapten Barru Bakal Dilakukan, Begini Ketentuannya.

Lanjut Abustan, bahwa Barru memiliki komoditi unggulan, salah satunya udang Fanemei. Udang Fanemei di Barru pernah mencatat sejarah 1 hektar bisa menghasilkan 165 ton, ulasnya.

“Satu hal yang membanggakan dari DPMPST yakni, pernah masuk 4 besar Asia Afrika dengan inovasi penyederhanaan perijinan di Barru. Dulu di Barru memiliki kurang lebih 229 perijinan dan disederhanakan menjadi 22 perijinan. Seluruh biaya di pangkas yang tidak sesuai dengan regulasi. Sehingga masuk di 4 besar Asia Afrika, yang namanya UNPSA (united nations public servis awards), tandas Sekda.

Baca Juga :  Sayangi Warga, Bupati Barru Hadiri Syukuran Rumah Baru Ini

Dikatakan, pembangunan Mal ini dirintis mulai 2011, dan 2018 baru mulai pembangunannya. Serta pernah menerima 30 top award dengan inovasi efesiensi dan efektifitas. Saat ini Bupati mengharapkan 1 OPD minimal 1 inovasi, supaya kedepannya indeks inovasi daerah dapat ditingkatkan,” ungkapnya Abustan.

Kegiatan tersebut dihadiri Kepala BKPSDM Kabupaten Barru, Ir. Nasruddin. M.AP, Widya Iswara Papua Barat Drs. Ishak Limbongi, MM, Widya Iswara Puslatbang LAN-RI Makassar Edi Abdullah, SH,MH, Kadis PMTSPTK Syamsir, Sip.,M.Si dan Kadis Perikanan Ir.Andi Sidda Badaruddin. (HMS/AWANG)

40 OrangTeluk Bintuni Papua Barat Datangi Kabupaten Barru. Tujuannya ini

Sekda Barru Abustan bersama rombongan peserta PKA Bintuni Papua Barat. (Foto : Hms)

 

Comment