Diprediksi Anjlok di Panen Raya Pinrang, Ternyata Bulog Over Kapasitas

Bagikan :

PINRANG, MNC — Petani di kabupaten Pinrang mendesak Bulog agar mampu menjamin harga HPP gabah terjaga. Sebab, saat ini kondisi gudang over kapasitas, sehingga perlu ada langkah terbaik

Anggota Komisi 2 DPRD Pinrang, Andi Pallawagau Kerrang menyampaikan, Pemda dan Bulog harus segera memikirkan solusi agar serapan beras dapat segera dilakukan sebelum musim panen petani di bulan September -Oktober tahun ini.

“Bulog harus segera keluarkan program penyerapan. Jika tidak maka harga gabah nanti bisa anjlok,” kata Andi Palawagau usai RDP di DPRD Pinrang, Selasa, 21/9/2021

Baca Juga :  IGI Sulsel Usul Hak Imunitas Dalam Ramperda Perlindungan Guru dan Siswa

Ketua Persatuan Penggilingan Padi (Perpadi) Sulsel ini menjelaskan, semestinya Pinrang menjadi prioritas penyerapan sebab selama ini Pinrang menjadi lumbung pangan. Produksi beras juga melimpah setiap musim panen.

“Kita juga mendorong agar gudang di Pinrang ini diberikan kesempatan menyerap. Jangan hanya di gudang Bulog Lapadde di Parepare. Sementara produksi padi yang banyak kan di sini,” tegasnya

Ditempat yang sama, Kepala Perum Bulog Cabang Pembantu Pinrang, Radytio W. Putra Sikado menjelaskan pihaknya akan mengupayakan untuk dapat melakukan penyerapan dalam waktu dekat sebelum musim puncak panen September-Oktober.

Baca Juga :  BBPSDMP Makassar Menggelar Vocational School Graduate Academy di Pinrang

“Kami tentu upayakan menyerap langsung ke daerah surplus stoknya. Kami berharap program seperti Mobnas (mobilitas nasional) program penyerapan beras bisa ditugaskan sehingga kita juga bisa menyerap di masyarakat,” katanya

Radytio mengakui saat ini kapasitas gudang saat ini sudah over kapasitas. Dari kapasitas 36 ribu ton, saat ini ada 35 ribu ton di gudang.

“Kapasitas 36 ribu, tapi gudang hanya boleh sampai 35 ribu. Dan saat ini stok di gudang over kapasitas,” ucapnya. (MS MNC)Diprediksi Anjlok di Panen Raya Pinrang, Ternyata Bulog Over Kapasitas

Comment