Optimasi Lahan Kering, Upaya Strategis Tingkatkan Produksi Padi di Kabupaten Sidrap

Bagikan :

SIDRAP, MNC –– Sebagai salah satu sentra pengembangan tanaman pangan khususnya padi, Kabupaten Sidrap merupakan termasuk penyangga utama bahan pangan utama beras di Sulawesi Selatan pada khususnya dan Indonesia pada umumnya. Tak pelak, Sidrap memberi kontribusi yang besar terhadap pencapaian surplus pangan nasional.

Untuk diketahui, luas lahan baku sawah di Kabupaten Sidrap tahun 2021 yakni 48.831 Ha terdiri sawah beririgasi teknis, semi teknis dan irigasi tadah hujan. Adapun produksi padi di periode yang sama sebesar 464.228 ton.

Produksi padi tersebut, masih sangat berpotensi untuk ditingkatkan melalui perbaikan dan pembangunan infrastruktur dasar irigasi pada lahan-lahan sawah beririgasi tadah hujan pada sentra-sentra pengembangan padi.

Baca Juga :  Didampingi Bapenda Sidrap, BBPOM Lakukan Survei Pasar

Hal ini sejalan dengan visi daerah yang dinakhodai Bupati H. Dollah Mando, yaitu mewujudkan Sidenreng Rappang sebagai daerah agrobisnis yang maju dengan masyarakat yang religius, aman, adil, dan sejahtera. Salah satu misinya adalah mengembangkan dan meningkatkan kinerja pembangunan infrastruktur Irigasi.

Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura, Perkebunan, dan Ketahanan Pangan Kabupaten Sidrap, Ibrahim, menyatakan, dalam upaya meningkatkan dan memperbaiki lahan sawah tadah hujan seluas 9.756 Ha yang tersebar di 11 kecamatan, maka direalisasikan kegiatan optimasi lahan kering di Kabupaten Sidrap tahun 2021.

“Kegiatan ini telah memperbaiki 500 Ha lahan sawah tadah hujan dengan indeks pertanaman padi (IP Padi 100) atau yang hanya diusahakan sekali dalam setahun melalui pembangunan infrastruktur irigasi sesuai dengan potensi masing-masing wilayah,” papar Ibrahim melalui keterangan tertulis yang diterima Kamis (10/3/2022).

Baca Juga :  Divaksin Covid-19, Warga Desa Mattirotasi Sekaligus Terima Sosialisasi Mahasiswa KKN Institut Andi Sapada

Sementara Kepala Bidang Sarana dan Prasarana, Suriyanto, saat dikonfirmasi mengenai keberhasilan kegiatan ini menjelaskan, optimasi lahan kering dimulai pada lahan-lahan sawah yang ditanami sekali dalam setahun, bahkan ada yang tidak ditanami dalam setahun.

“Alhamdulillah, berdasarkan hasil pemantauan kami untuk musim tanam Oktober- Maret 2022 ini lahan tersebut telah ditanami 100 persen dan siap untuk dipanen saat ini. Adapun infrastruktur irigasi yang dibangun antara lain pembangunan irigasi embung, dam parit, perpompaan dan irigasi air tanah atau sumur bor, serta sarana pendukung lainnya,” urai Suriyanto.

Baca Juga :  Dinas Porapar Sidrap Gelar Pelatihan Kewirausahaan di Sektor Digital Printing dan Fotografi, Ini Pematerinya

Sekaitan penyediaan infrastruktur irigasi air tanah (sumur bor), diungkapkan Anju Saleh selaku tim teknis, menggunakan teknologi terbaru, dengan menggunakan tenaga listrik PLN sebagai energi penggerak.

Energi penggerak itu, lanjut Anju, dapat diakses pada lahan sawah petani melalui jaringan tiang yang dirasakan sangat efektif dan efesien. Adapun pada tahapan pembangunan fisik/konstruksi pengeboran, dilakukan berdasarkan SOP yang telah disusun dan menjadi kunci keberhasilan.

“Kami siap untuk berbagi informasi atau transfer teknologi tentang teknik pengeboran yang telah kami dapatkan ini, dengan harapan dapat diterapkan untuk membangun sektor pertanian pada masa yang akan datang,” bebernya. DP

Comment