Wawali Parepare dan Jajaran, Turun Pastikan Kebakaran di Sumpang Tertangani Baik

Spread the love

PAREPARE, MNC – Pemerintah Kota Parepare bergerak cepat memastikan kebakaran dan korban di Jalan Damis, Kelurahan Sumpang Minangae, Kecamatan Bacukiki Barat, Kota Parepare, Minggu, 30 Agustus 2020, tertangani dengan baik.

Wakil Wali Kota Parepare, H Pangerang Rahim langsung berada di lokasi, memantau dan mendengar aspirasi masyarakat terkait peristiwa kebakaran ini.

“Pesan Bapak Wali Kota, pemerintah harus selalu hadir untuk masyarakatnya, karena itu begitu mendapat laporan tentang kebakaran di Sumpang, kami langsung turun,” ungkap Pangerang Rahim di lokasi.

Pangerang meminta SKPD terkait mendata, dan menginventarisir dengan baik warga yang menjadi korban kebakaran. Aparat pemerintahan setempat diminta memperhatikan warganya dengan melakukan langkah – langkah penanganan darurat.

“Apalagi ini memasuki musim kemarau, masyarakat kami minta meningkatkan kewaspadaan untuk mengantisipasi kebakaran, dan peristiwa – peristiwa lainnya,” ingat Wawali.

Di lokasi, juga turun Ketua DPRD Kota Parepare Hj.Andi Nurhatina Tipu Dandim 1405 Mallusetasi Letkol Czi Arianto Wibowo, Kapolres Parepare AKBP Budi Susanto, Camat Bacukiki Barat Fitriany, Lurah Sumpang Minangae Widin Wijaya dan jajaran.

“Kami sudah mendata, ada delapan rumah yang terbakar, 10 KK menjadi korban, karena ada satu rumah dihuni tiga KK. Tidak ada korban jiwa, tapi kerugian materi ditaksir ratusan juta,” terang Lurah Sumpang Minangae, Widin Wijaya.

Saat ini, kata dia, 10 KK yang menjadi korban sudah dievakuasi ke rumah keluarganya masing – masing, tambahnya.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Parepare, Pemerintah Kelurahan Sumpang Minangae bersama pihak – pihak terkait. Akan mendirikan tenda darurat dapur umum di lokasi untuk melayani warga korban kebakaran.

Kebakaran dilaporkan berawal dari rumah seorang pensiunan guru, Siti Ramlah yang tinggal seorang diri. Kebakaran terjadi saat Siti Ramlah tidak di rumah, karena tengah ke masjid menunaikan salat Dhuhur.

Belum diketahui pasti penyebab kebakaran, namun api cepat merembes dari rumah St Ramlah ke rumah tetangga sebelahnya. Hingga tujuh rumah lainnya ikut ludes dilalap api. Kondisi diperparah dengan situasi musim kemarau, hembusan angin cukup kencang.

Beberapa unit armada Pemadam Kebakaran (Damkar) turun ke lokasi memadamkan api. Dalam beberapa jam api berhasil dipadamkan, menyisahkan puing di lokasi. ( * )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *